Sebuah Cara Sederhana untuk Berdoa – Doa Bapa Kami, Pola Doa Kita

Seorang Puritan, Richard Baxter, menuliskan, "Doa adalah nafas hidup orang percaya.” Pangeran para pengkhotbah, Charles Spurgeon, mengatakan, “Jika saya merasa enggan berdoa, itulah saat dimana saya harus berdoa lebih dari sebelumnya.” Bahkan, Rasul Paulus dalam 1 Tesalonika 5:17 mengajar kita untuk “tetap berdoa”. Demikianlah orang-orang kudus sejak zaman dahulu menekankan begitu pentingnya doa dalam hidup seorang Kristen. Namun, banyak dari kita bergumul dengan disiplin rohani ini. Kita sering merasa kesulitan dalam apa yang harus kita doakan, bagaimana cara berdoa, kapan kita harus berdoa, bahkan memikirkan postur tubuh apa yang harus kita ambil untuk berdoa!

Hal ini digumulkan oleh Peter Beskendorf, sahabat dekat Martin Luther yang juga adalah tukang potong rambutnya. Dia bertanya kepada Luther tentang bagaimana caranya untuk berdoa. Martin Luther sendiri adalah salah satu pelopor gerakan Reformasi. Di antara semua hal yang membuat Luther terkenal, salah satunya yang terutama ialah kehidupan doanya yang kuat, panjang, tekun, dan dinamis. Ia pernah dikutip mengatakan, “Saya sangat sibuk, banyak hal yang harus saya lakukan. Saking sibuknya, saya akan memakai 3 jam pertama untuk berdoa!” 

Luther menjawab sahabatnya dengan menulis sebuah surat yang berjudul “Sebuah Cara Sederhana Untuk Berdoa (A Simple Way to Pray)”. Ia menjelaskan dalam suratnya bagaimana cara memiliki kehidupan doa yang kaya dan memuaskan dengan memakai tiga sumber dari Alkitab sebagai dasar, yaitu: Doa Bapa Kami, Sepuluh Perintah Allah, dan Pengakuan Iman Rasuli. 

Pada artikel ini, kita akan melihat bagaimana Martin Luther mengajar cara yang sederhana untuk berdoa dengan memeditasikan Doa Bapa Kami. 

Zaman Penuh Gangguan

Abad ke-21 membawa begitu banyak kemajuan teknologi, tetapi juga membawa bersamanya begitu banyak gangguan bagi orang Kristen modern: pesan WhatsApp, notifikasi Instagram, denting smartphone berisi begitu banyak pesan dan media yang terus bergulir. Uniknya, gangguan semacam ini bukanlah sesuatu yang asing bagi Luther (walaupun tentunya di zaman Luther belum ada WhatsApp dan media sosial!). Di dalam suratnya, ia menulis tentang seriusnya gangguan dalam menghalangi kehidupan doa: 

“Berjaga-jagalah akan tipuan yang mengatakan kepadamu, ‘Tunggu, tunggu. Nanti saja aku berdoa, satu jam lagi. Sekarang, aku perlu mengurus hal ini dan itu.’ Pikiran semacam ini akan mengalihkan perhatianmu dari doa kepada hal-hal lain yang begitu menahan pikiran dan perbuatanmu, sampai akhirnya sia-sialah kita menghabiskan hari tanpa berdoa. … Kita harus memastikan diri kita tidak kehilangan kebiasaan doa yang sejati dan menipu diri kita dalam memikirkan hal-hal lain yang kelihatannya lebih penting, namun nyatanya tidak sama sekali.”

Godaan untuk memikirkan hal-hal yang lebih ‘produktif dan penting’ daripada berdoa bukanlah permasalahan yang timbul dengan era digital, seperti yang tertulis di atas. Permasalahan utamanya bukanlah jadwal yang lebih padat dan smartphone kita, tetapi hati kita sendiri! Oleh karena itu, jikalau kita hendak maju dalam kehidupan doa, kita perlu membereskan inti masalahnya, yaitu keinginan hati kita. Luther memberikan beberapa gagasan untuk menangani hal ini dengan membawa kita kepada Doa Bapa Kami.

Doa Bapa Kami Sebagai Doa Kami

Pertama, Luther menyarankan kita berdoa seturut dengan doa yang Yesus ajarkan di injil Matius 6:9-13:

Bapa kami yang di sorga, Dikuduskanlah nama-Mu.

Datanglah Kerajaan-Mu, jadilah kehendak-Mu di bumi seperti di sorga.

Berikanlah kami pada hari ini makanan kami yang secukupnya,

dan ampunilah kami akan kesalahan kami,

seperti kami juga mengampuni orang yang bersalah kepada kami;

Dan janganlah membawa kami ke dalam pencobaan, tetapi lepaskanlah kami dari pada yang jahat.

Karena Engkaulah yang empunya Kerajaan dan kuasa dan kemuliaan sampai selama-lamanya.

Amin.

Kemudian, ia membawa kita untuk kembali dalam doa ini untuk berdoa petisi demi petisi. Luther menasihati kita untuk memberi diri dibimbing oleh setiap petisi dalam doa kita. Sebagai contoh, setelah kita berdoa, “Bapa kami yang di sorga, dikuduskanlah nama-Mu,” kita dapat melanjutkan dengan berdoa demikian:

“Bapa, keinginan hati kami ialah supaya nama-Mu dikenal, ditakuti, dan dihormati. Engkau adalah Allah pencipta langit dan bumi, Sang Kudus yang begitu mengasihi dunia sehingga Engkau mengaruniakan anak-Mu yang tunggal demi menyelamatkan kami dari murka-Mu akan dosa-dosa kami. Beri kami hati untuk semakin mengasihi-Mu.”

Setelah mendoakan petisi ini, kita dapat melanjutkan doa kita pada petisi yang berikutnya, “Datanglah Kerajaan-Mu, jadilah kehendak-Mu di bumi seperti di sorga,” dan berdoa:

“Ya, Tuhan, kami rindu supaya seluruh bumi ini dipenuhi kemuliaan-Mu seperti di sorga dan engkau bertahta di atasnya. Kami tahu bahwa dunia ini penuh kegelapan, kedukaan dan kesengsaraan. Bapa, kami memohon supaya Engkau sendiri memperlengkapi kami, keluarga kami, dan gereja kami dengan kuasa untuk bergerak demi memperluas kerajaan-Mu di bumi sebagai garam dan terang dunia, supaya cinta kasih-Mu dapat dinyatakan kepada semua orang melalui kesaksian kami.”

Demikian seterusnya kita bergerak dari petisi ke petisi sampai kita menutup doa kita dengan “Amin”. Kata ini kedengaran amat pendek dan sederhana, dan mungkin terlihat tidak terlalu penting sebab ini hanya dipakai sebagai penutup doa saja, tetapi Luther menekankan kepada kita betapa pentingnya kata “Amin” ini untuk kita ucapkan dengan berani dan penuh iman.

“Engkau harus selalu dengan tegas mengatakan Amin. Jangan ragu akan belas kasihan Allah, sebab di dalam anugerah-Nya Ia tentu akan mendengarkan doamu dan berkata ‘Ya’. … Jangan engkau menutup doamu tanpa berpikir, ‘Tentu Allah mendengarkan doa ini. Aku percaya akan kebenaran ini.’ Itulah arti Amin yang sesungguhnya.”

Manfaat Berdoa Seturut Ajaran Yesus

Berdoa seturut apa yang Allah sendiri ajarkan kepada kita tentu memberikan begitu banyak manfaat. Di antaranya, ada tiga hal yang dapat kita perhatikan:

1. Mendisiplin pikiran kita.

Sangat mudah sekali bagi pikiran kita untuk melayang ke mana-mana ketika berdoa. Dalam satu momen kita berdoa, dan dalam momen selanjutnya kita memikirkan apa makan malam kita! Dengan memiliki tata doa yang terstruktur, pikiran kita akan didisiplin untuk fokus dalam doa layaknya tukang potong rambut yang memusatkan perhatiannya pada pisau cukur untuk memotong rambut dengan hati-hati dan tidak melukai pelanggannya.

2. Memperluas hati kita.

Banyak dari kita cenderung berdoa untuk diri kita sendiri, seperti mengaku dosa, meminta pertolongan Tuhan secara pribadi, dan menyatakan permasalahan kita kepada-Nya. Mendoakan Doa Bapa Kami dengan fokus akan tiap petisi akan mendorong kita mencari pengertian yang lebih luas dan dalam akan Kristus. Hal ini akan membuka hati kita untuk menghidupi hati Kristus dan memiliki beban bagi orang lain, serta visi dan misi Allah yang kita bisa bawa dalam doa kita.

3. Memperdalam intimasi dengan Allah.

Rasul Paulus menulis bahwa, “Iman timbul dari pendengaran, dan pendengaran oleh firman Kristus (Roma 10:17).” Firman yang kita hidupi dalam doa yang sungguh-sungguh tidak akan membuat doa kita kaku, namun akan menghidupkan afeksi kita yang tersembunyi serta memperkaya, memperdalam, dan memperluas doa kita. Seperti sang Pemazmur, kita dapat berkata, “Tetapi aku, aku suka dekat pada Allah (Mazmur 73:28).”

Membentuk Hati yang Mengalami dan Makin Merindukan Tuhan

Kristus mengajar kita untuk “berdoa demikian” (Matius 6:9), tidak hanya untuk menyediakan kata-kata bagi orang yang tidak tahu apa yang mereka harus katakan kepada Allah. Yesus mengajarkan Doa Bapa Kami untuk membentuk hati kita secara total supaya dapat melihat, bahkan menginginkan hal-hal yang Allah sendiri inginkan. Keinginan terdalam hati kita dibakar untuk mengalami dan mengenal Dia lebih lagi dalam hidup kita. Tentu, tata cara yang Martin Luther ajarkan bukanlah satu-satunya teknik jitu untuk kehidupan doa yang sempurna, tetapi dengan perlengkapan ini, kita dapat berjuang untuk suatu kehidupan doa yang lebih kaya dan menyenangkan, ditambah dengan cinta kasih yang makin dalam akan Kristus.

Saya menutup artikel ini dengan tulisan Luther dalam suratnya: “Kiranya Allah mengaruniakan padamu dan semua orang kuasa untuk berdoa dengan lebih baik dari pada diriku! Amin.”

Oleh: HN

Image source: Unsplash

Siapa Yang Membutuhkan Gereja?

Tubuh, Keluarga, Bangunan Gereja, dan Pengantin Wanita

Siapa yang membutuhkan gereja? Jawabannya adalah: Jika kamu benar-benar anak Tuhan, kamu membutuhkan gereja.

Apa yang salah dari gereja di zaman ini? Itu adalah kategori esai yang diperlombakan oleh sebuah majalah di Inggris. Kategori ini dimenangkan oleh seorang pria dari Wales, Inggris. Ia menjawab bahwa yang salah dengan gereja sekarang ini adalah kegagalan kita sebagai orang Kristen untuk menyadari dan mengagumi keindahan, kemisteriusan, kemuliaan, dan kebesaran dari sebuah gereja.

Gereja bukanlah berasal dari ide manusia; bukan juga institusi yang dibangun oleh manusia. Gereja adalah idenya Tuhan; rencananya Tuhan.

Gereja bukan hanya suatu bangunan. Secara esensi gereja itu adalah kita, orang-orang yang telah Dia selamatkan.

Di dalam kitab suci ada dua konsep gereja, yaitu Gereja (penulisan yang diawali dengan huruf besar) dan gereja (penulisan yang diawali dengan huruf kecil). Gereja berarti semua orang percaya di segala abad dan berbagai tempat, gereja yang tidak terlihat. Gereja dengan huruf kecil adalah gereja lokal, gereja yang bisa terlihat sebagai representasi dari tubuh Kristus di dunia ini.

Paulus berkata bahwa Allah mempunyai suatu rencana untuk mempersatukan orang Yahudi dengan orang-orang kafir, yang telah ditebus dari segala zaman, ke dalam satu tubuh, tubuh Kristus, yaitu Gereja (Efesus 3:9). Kristus adalah kepala, Gereja adalah tubuh, dan Allah telah mendesain kamu dan saya sedemikian rupa agar kita bisa dipersatukan dan kemudian saling melengkapi satu dengan yang lain. Kepala akan menyalurkan apa yang dibutuhkan oleh tubuh sehingga setiap anggota tubuh bisa berfungsi dan tubuh itu bisa bertumbuh dan membawa orang lain kepada tubuh itu (Efesus 4:15). Setiap bagian tubuh saling bergantung dan satu bagian tidak dapat berfungsi tanpa kepalanya atau bagian tubuh lainnya. Ketika kita menyakiti bagian dari tubuh Kristus, berarti kita telah menyakiti Kristus itu sendiri.

Gereja adalah sebuah keluarga. Allah adalah Bapa kita, Kristus sebagai Anak Sulung. Gereja adalah bait Allah, yaitu diri kita, di mana Dia bisa berdiam di dalam kita. Gereja adalah pengantin wanita dan Kristus adalah Sang Pengantin Pria, keduanya terikat dalam satu ikat janji yang berdasarkan cinta kasih. Kristus akan selalu mencintai gereja-Nya. Kamu adalah bagian dari Gereja, sebuah tubuh, keluarga, bangunan dan pengantin wanita dari Kristus, jika kamu sungguh anak Allah yang sejati.

Sebuah Organisme

Gereja terdiri dari seluruh orang percaya yang mempunyai kesatuan dengan Kristus dan juga dengan satu sama lain. Gereja adalah sebuah organisme yang hidup dan mempunyai relasi yang bertumbuh antara anggota tubuh Kristus.

Paulus berkata bahwa suatu hari nanti Allah akan mempersatukan berbagai ragam orang, Yahudi dan orang kafir, budak dan orang bebas, pria dan wanita, dan akan menjadikan mereka bagian dari satu tubuh yang hidup, yang adalah tubuh Kristus, bait Allah, dan pengantin wanita Kristus.

Titik utama dari gereja adalah Kristus. Tanpa Kristus maka itu bukanlah Gereja. Kristus adalah pemilik dari Gereja, kepala Gereja, dan tuan yang berdaulat atas Gereja. Ketika kamu pergi ke gereja, Kristus hadir di sana. Kamu menyembah, menyanyi, melayani, memberi persembahan, mendengarkan firman. Kamu juga beraktifitas di luar dari gedung gereja, sebagai Gereja-Nya di hadapan Kristus, Juruselamat dan Tuhan kita. Gereja bukan berarti tidak ada masalah di dalamnya, tetapi itu tetap Gereja-Nya, tetap tubuh-Nya. Kamu tidak bisa mencintai Kristus tapi tidak mencintai tubuh-Nya. Kristus mencintai Gereja-Nya dan mengorbankan diri-Nya untuk gereja-Nya (Efesus 5:25).

Gereja adalah rancangan dari Tuhan dan konteks untuk kesaksian hidup kita bagi dunia untuk kita bisa menjangkau dunia ini. Pada dasarnya manusia ingin menjadi bagian dari sesuatu dan kita bisa menunjukkan apa sesungguhnya arti menjadi bagian dari sebuah keluarga dan bagian dari tubuh itu. Ketika sebuah gereja itu sehat dan berfungsi dengan seharusnya, dia akan mempunyai beban untuk melayani mereka yang lanjut usia, sakit, miskin, atau para janda, yatim-piatu. Itu adalah kewajiban dari sebuah gereja yang harus kita kerjakan mulai sekarang dan kekekalan.

Satu sama lain

Apakah kita tidak hanya membutuhkan gereja saja tapi juga membutuhkan gereja lokal? Haruskah kita menjadi bagian dari gereja lokal? Apakah Allah peduli akan hal ini?

Kenyataannya, sekarang ini banyak orang-orang Kristen yang tidak setia pada satu gereja, mereka suka berpindah-pindah gereja. Jika itu yang kamu lakukan, maka kamu tidak bisa menjadi seorang Kristen seperti yang Tuhan inginkan, karena kalau kamu berada di dalam Kristus, kamu adalah anggota dari tubuh Kristus. Setiap anggota berbeda, tetapi tetap merupakan bagian dari tubuh yang sama. Kamu tidak bisa dengan segampang itu memisahkan dirimu dari tubuh itu dan kemudian menyatukan diri ke tubuh yang lain dan begitu seterusnya.

Ketika Tuhan menempatkan anggota-anggota dari tubuh-Nya di beragam gereja-gereja lokal sesuai dengan kehendak-Nya, kita harus belajar untuk merangkul dan menghargai sesama anggota tubuh. Kita adalah orang-orang yang tidak sempurna dan membutuhkan satu sama lain. Setiap anggota tubuh itu penting dan sangat diperlukan. Marilah kita saling memperhatikan supaya kita saling mendorong dalam kasih dan dalam pekerjaan baik. Janganlah kita menjauhkan diri dari pertemuan-pertemuan ibadah kita, seperti dibiasakan oleh beberapa orang, tetapi marilah kita saling menasihati, dan semakin giat melakukannya menjelang hari Tuhan yang mendekat (Ibrani 10:24-25). Pemisahan dan perpecahan di dalam tubuh Kristus adalah taktik dari setan untuk menghancurkan orang-orang percaya.

Mulailah untuk mendoakan, ramah, memperhatikan, menguatkan, dan berbagi beban, jangan saling menunggu. Kita hidup di dunia yang penuh permusuhan dengan berbagai kondisi yang bisa mengancam jiwa kita, atau kuasa-kuasa yang mengancam untuk menghancurkan iman kita, menjauhkan kita dari Tuhan. Oleh karena itu, kita membutuhkan satu sama lain. Ini bukan suatu pilihan, melainkan harus dilakukan untuk bertahan hidup.

Seperti apakah gereja yang tepat? Carilah gereja yang meninggikan Kristus dan firman-Nya dan setia dalam keempat hal ini: doktrin yang benar, persekutuan yang benar, mengadakan Perjamuan Kudus, dan persekutuan doa. Maka, ini adalah gereja lokal yang sehat di mana kuasa Tuhan bekerja di dalam gereja itu.

Jadi, kalau engkau merupakan anggota sebuah gereja, bersyukurlah kepada Tuhan di mana engkau telah ditempatkan, meski itu tidak sempurna dan mempunyai cacat. Berdoalah kepada Tuhan untuk membentuk gereja itu seperti apa yang Dia kehendaki.

Menyatulah

Pergilah ke kebaktian dengan setia. Kita bisa mendengarkan firman dari berbagai sarana/teknologi yang ada, tetapi itu semua tidak bisa menggantikan komunitas. Kalau kita tidak berada di dalam satu komunitas, maka kita akan menjadi terasing, sendirian.

Kebiasaan berpindah-pindah gereja akan membuat kita menjadi gelisah dan tidak merasa puas. Ini seperti menukar pasanganmu untuk seseorang yang berbeda, mencoba menukar masalah yang kita punya dengan yang baru.

Jadi, carilah tempat di mana Tuhan kehendaki. Tanamkan dirimu di sana, menyatulah, jadilah berkat, pergilah ke gereja untuk melayani, memberi, dan berlaku ramah terhadap yang lain. Seseorang yang mempunyai teman akan menunjukkan sifatnya yang ramah (parafrase Amsal 18:24).

Dan ketika engkau telah menyatukan diri dengan gerejamu, tanya sama Tuhan untuk menunjukkan pelayanan yang Dia ingin engkau lakukan dengan talenta yang telah Ia berikan. Kita telah diberikan talenta-talenta yang berbeda sesuai dengan anugerah yang diberikan kepada kita untuk mendidik tubuh Kristus itu (Roma 12). Kita tidak lagi hanya menjadi jemaat biasa, tapi kita menjadi bagian tubuh yang berfungsi.

Kita juga harus membawa diri kita ke bawah suatu otoritas rohani, pengarahan rohani, dan penjagaan rohani dari pemimpin rohani di gerejamu seperti pendeta dan penatua. Jangan lupa untuk memberikan persembahan rutin ke gereja lokalmu. Alasan pertama, ada tertulis di Alkitab bahwa engkau harus memastikan agar orang yang melayani firman Tuhan bagi diri kita tidak kekurangan dalam kebutuhan-kebutuhan hidup mereka. Kedua, persembahan kita akan digunakan untuk melayani orang-orang lain yang membutuhkan. Maka, satukan dirimu dan hidupmu dengan satu gereja, jangan hanya bisa mengkritik orang lain yang tidak melakukan apa yang mereka seharusnya lakukan. Lakukan apa yang Tuhan ingin kau lakukan dan engkau akan menerima berkat Tuhan, dan gereja-Nya juga akan diberkati.

Sangat mulia dan penting

Jika Tuhan menginginkan kamu untuk melayani gerejamu, maka itu adalah suatu tugas yang penting. Kamu tidak hanya pergi ke gereja karena kamu berharap mendapatkan sesuatu. Kamu pergi karena kamu adalah bagian dari tubuh itu; karena kamu adalah bagian dari komunitas; karena kamu telah mendengarkan firman-Nya.

Kalau kemuliaan Tuhan sudah meninggalkan sebuah gereja, maka itu berhenti menjadi gereja. Bagaimana kalau itu terjadi di gerejamu? Berlututlah dan berdoa. Tanyakan kepada Tuhan apa yang harus dilakukan dalam situasi ini. Tapi kamu juga harus bersabar dengan ketidaksempurnaan dan kelemahan dari gerejamu. Jangan suka membicarakan permasalahan di gerejamu dengan sesama jemaat, jangan gampang kritik. Itu tidak benar, itu adalah dosa. Tapi kalau memang tidak ada kehidupan rohani lagi di dalam gerejamu, yang akan mempengaruhi pertumbuhan rohanimu, maka mungkin sudah waktunya untuk berdoa kepada Tuhan agar kamu boleh berada di tempat lain di mana kamu boleh betul-betul merasakan hadirat Tuhan.

Jika kamu menginginkan sebuah gereja yang lebih baik, berdoalah untuk yang kamu punya sekarang ini. Kalau kamu ingin gembala yang lebih baik, berdoalah untuk gembala yang sekarang ini. Minta kepada Tuhan pengertian akan bagaimana Dia memberikan nafas yang baru kepada gereja yang tidak sempurna itu. Tuhan berkata di dalam Wahyu 21:5, “Lihatlah, Aku menjadikan segala sesuatu baru.” Mungkin saja Tuhan sedang bekerja di dalam gerejamu. Dia sedang membentuk, mengaduk, membuat hal-hal baru, dan kamu harus menunggu.

Gereja milik Kristus Yesus adalah suatu hal yang agung, suatu lukisan besar, maha karya yang dirancang oleh Tuhan, di mana Dia telah mengizinkan kita berbagian untuk melukis di lukisan itu dari segala zaman, untuk menampilkan kemuliaan-Nya kepada dunia ini.

Jadi, kalau engkau merupakan anggota sebuah gereja, bersyukurlah kepada Tuhan di mana engkau telah ditempatkan, meski itu tidak sempurna dan mempunyai cacat. Berdoalah kepada Tuhan untuk membentuk gereja itu seperti apa yang Dia kehendaki.

Jadi, pelayanan apa yang kamu sedang kerjakan di gereja? Mengajar di Sekolah Minggu, menyiapkan makanan untuk ramah-tamah, menerima tamu, menyanyi di paduan suara, berdoa untuk pendetamu, dan lain sebagainya. Apapun itu, meski kamu melihatnya sebagai pekerjaan kecil, tapi sebenarnya kamu sedang membantu Tuhan untuk membangun bait-Nya, tempat di mana Dia akan berdiam, dan di dalam kitab suci, suatu hari kita akan hidup bersama dengan Dia untuk selama-lamanya. Oleh karena itu, kamu membutuhkan gereja. Kita semua membutuhkan gereja. Itu semua adalah tentang Dia. Semua untuk kemuliaan nama-Nya.

Oleh: SH

Image source: Unsplash

Uang & Kesuksesan | BoBa (Boleh Bahas) | Ep 1

Hi teman-teman, akhirnya nih saat yang kita tunggu-tunggu datang juga! Hari ini BOBA TIME tayang untuk pertama kalinya!

UANG & KESUKSESAN adalah topik kita kali ini. Nah, kalo dipikir-pikir, sebenarnya boleh ga sih sebagai orang Kristen, kita itu punya keinginan untuk kaya? Apakah UANG & KESUKSESAN sungguh-sungguh bisa kasih kita kebahagiaan seperti yang dijanjikan dunia ini?

Penasaran? Langsung nonton sampe habis! ℹ️ Like, Share, Subcribe dan nyalain notifikasi supaya ga ketinggalan episode-episode selanjutnya ✨✨✨ Selamat nonton! ☺️

Pengusaha Kehidupan, Pelayan Kristus, dan Penyeru Kebenaran (3)

Panggilan sebagai Nabi: Penyeru Kebenaran

Bagaimana dengan peran orang Kristen sebagai nabi jika dikaitkan dengan panggilan para hamba untuk menjalankan usaha Sang Tuan? Kedua hamba yang pertama menerjemahkan perintah tuannya dengan tepat. Mereka segera menjalankan uang yang dipercayakan (Mat. 25:16) karena mereka tahu bahwa tuannya mempercayakan tanggung jawab yang besar sekaligus hak istimewa kepada mereka dengan resiko jika mereka tidak menjalankan dengan baik, maka ada kemungkinan uang yang dipercayakan bukan bertambah, tapi malah berkurang. Ada pengertian akan urgensi pada diri kedua hamba tersebut karena mereka tidak tahu kapan tuannya akan pulang dan meminta pertanggungjawaban, sehingga mereka harus siap setiap saat. Rasa keterdesakan ini membuat mereka rajin dalam menjalankan tugas mengembangkan talenta. Mereka sadar tuannya begitu mengasihi mereka dan ingin mereka bertumbuh dalam kemampuan mengelola apa yang dititipkan, sehingga mereka bekerja berani berjuang sepenuh hati karena tahu bahwa mereka berbagian dalam tujuan mulia yang dicanangkan tuannya. Bandingkan dengan pemahaman hamba yang terakhir. Dia tidak mengenal tuannya dengan baik sehingga tidak bisa memandang apa yang diperintahkan sebagai tujuan yang mulia. Dia bahkan menuduh tuannya kejam karena menuntut tanggung jawab yang begitu besar, yang tidak mampu untuk dia jalankan, yang melihat tuannya hanya sebagai seorang atasan yang memeras tenaga hambanya hanya untuk keuntungan pribadi (Mat. 25:24).

Demikianlah seharusnya seorang Kristen yang menjalankan jabatan sebagai nabi dalam menyerukan kebenaran firman berdasarkan pengertian yang tepat dan pengenalan yang dalam akan Kristus. Belajar, bermeditasi mengintegrasikan kebenaran firman Tuhan dengan kehidupan yang dia jalani, dan melakukannya, adalah tindakan orang Kristen sebagai nabi penyeru kebenaran.

Seorang dokter kandungan Kristen yang sadar akan perannya sebagai nabi akan menyerukan advokasi mengenai ketidaksetujuannya terhadap aborsi, mempertimbangkan, dan mengambil keputusan yang tepat ketika dihadapkan pada situasi sulit harus memilih antara menyelamatkan sang ibu atau bayi ketika ada komplikasi dalam proses persalinan dan menasehati dan memberikan dorongan bagi ibu yang akan melahirkan melalui proses persalinan alami karena Kristus memberikan beban yang akan mampu ditanggung oleh hamba-Nya. Dia juga sadar bahwa akan ada banyak penentang kebenaran menyerangnya karena cara pandang manusia sudah jatuh ke dalam dosa. Penentangnya bisa dari pemerintah melalui peraturan yang melegalkan aborsi, dari lingkungan sosial yang mendiskriminasi sikapnya yang menolak permintaan untuk menggugurkan kandungan pasien yang datang ke kliniknya, atau bahkan dari keluarga pasien karena perbedaan pandangan mengenai keputusan sulit yang dia ambil dalam situasi komplikasi persalinan. Di saat yang bersamaan, dia akan mendapatkan kekuatan yang besar untuk menghadapi semua ini karena dia sadar dengan penuh bahwa ketika di akhir zaman nanti, dia menang, menuai panen dari jerih lelahnya, dan memiliki pengertian yang disempurnakan Kristus.

Aplikasi

Ulasan di atas tentunya baru sebagian kecil dari contoh-contoh bagaimana seharusnya seorang Kristen bersikap dalam bidang pekerjaan yang Kristus percayakan. Cara pandang bahwa Kristus, yang diurapi oleh Bapa melalui Roh Kudus, mengurapi setiap orang Kristen untuk menjadi raja (sang pengusaha kehidupan), imam (sang pelayan Kristus), dan nabi (sang penyeru kebenaran) yang berjalan dalam kisah narasi penciptaan – kejatuhan – penebusan – penyempurnaan sepanjang hidupnya. Cara pandang yang menyeluruh ini kemudian tentunya diiringi dengan sikap hati seorang hamba yang taat menjalankan perintah tuannya dengan sukacita, sukarela, dan bersungguh-sungguh, serta diikuti oleh totalitas tindakan nyata yang ditunjukkan ketika bekerja, menjadi garam dan terang bagi dunia.

Kristus, yang diurapi oleh Bapa melalui Roh Kudus, mengurapi setiap orang Kristen untuk menjadi raja (sang pengusaha kehidupan), imam (sang pelayan Kristus), dan nabi (sang penyeru kebenaran) yang berjalan dalam kisah narasi penciptaan – kejatuhan – penebusan – penyempurnaan sepanjang hidupnya

Kiranya Allah Tritunggal memberikan kekuatan kepada setiap tenaga profesional untuk senantiasa berjuang dalam bidang yang dipercayakan, sehingga pada akhirnya Tuhan berkata: “Baik sekali perbuatanmu itu, hai hamba-Ku yang baik dan setia; engkau telah setia dalam perkara kecil, Aku akan memberikan kepadamu tanggung jawab dalam perkara yang besar. Masuklah dan turutlah dalam kebahagiaan Tuanmu.” Soli Deo Gloria. Segala kemuliaan hanya bagi Allah Tritunggal.

Oleh: AW

Image source: Unsplash

Quote of the day

Sungguh benar bahwa mereka yang percaya kepada Tuhan tidak akan kecewa.

George Muller